SIRIH HABANG

SIRIH HABANG
Oleh: TumanggungArga Sandipa BatanggaAmas
(Admin Grup FB: BUBUHAN KULAAN URANG ALAI BORNEO)

Sirih Habang (Koleksi Tumbuhan Berkhasiat Pulau Borneo)

Kada disangka sakalinya tie daun sirih macam-macam jua warnanya lieh? Wan ada jua apuahnya hagan ubat. Sabuting di antaranya nintu sirih habang ngarannya, kalunya ngaran latinnya PIPER CROCATUM nang tamasuk sajanis bubuhan PIPERACEAE.

Sirih Habang naya bantuk wan ukurannya sama haja wan sirih nang hijau, lamun nang babida tu tie batang wan daunnya nang bawarna habang kaperak-perakkan wan pina mangkilat. Salain nintu, munnya daunnya dirabit atawa dikunyak-kunyak di tangan, Sirih Habang nintu kaluar landir, wan Sirih Habang naya taharum baunya dari pada sirih hijau. Baca lebih lanjut

Iklan

Persaudaraan Suku Banjar dengan Suku Dayak

Persaudaraan Suku Banjar dengan Suku Dayak
Oleh: Marko Mahin

Sejak jaman dahulu telah terjadi hubungan persaudaraan dan ikatan kekeluargaan serta toleransi yang tinggi antara suku Banjar dan suku-suku Dayak.

Perkawinan Sultan Banjar dengan Puteri-puteri Dayak

Dari tradisi lisan suku Dayak Ngaju dapat diketahui, isteri Raja Banjar pertama yang bernama Biang Lawai beretnis Dayak Ngaju. Sedangkan isteri kedua Raja Banjar pertama yang bernama Noorhayati, menurut tradisi lisan Suku Dayak Maanyan, berasal dari etnis mereka. Jadi perempuan Dayaklah yang menurunkan raja-raja Banjar yang pernah ada. Dalam Hikayat Banjar menyebutkan salah satu isteri Raja Banjar ketiga Sultan Hidayatullah juga puteri Dayak, yaitu puteri Khatib Banun, seorang tokoh Dayak Ngaju. Dari rahim putri ini lahir Marhum Panembahan yang kemudian naik tahta dengan gelar Sultan Mustainbillah. Putri Dayak berikutnya adalah isteri Raja Banjar kelima Sultan Inayatullah, yang melahirkan Raja Banjar ketujuh Sultan Agung. Dan Sultan Tamjidillah (putera Sultan Muda Abdurrahman bin Sultan Adam) juga lahir dari seorang putri Dayak berdarah campuran Cina yaitu Nyai Dawang (c.f. Norpikriadi, dalam Putri Dayak di Tanah Banjar 2006). Baca lebih lanjut

IDENTITAS DAYAK: SIAPAKAH DAYAK?

IDENTITAS DAYAK: SIAPAKAH DAYAK?
Oleh: Tumanggung Sandipa
(Admin Grup FB: BUBUHAN KULAAN URANG ALAI BORNEO)

Sampe'

Dayak bukanlah sebuah realitas objektif yang kuno, melainkan sebuah konstruksi yang relatif modern. Kalangan ilmiawan, para antropolog telah memberikan kontribusi yang bearti dalam pembentukan identitas Dayak, baik pada masa kolonial maupun pascakolonial.

Dayak mempunyai sekitar 450 subsuku yang tersebar di seluruh Kalimantan. Ada banyak versi tentang kelompok-kelompok suku tersebut. Menurut Riwut (1958), bahwa orang Dayak terdiri dari 12 suku dan setiap sukunya terdiri dari tujuh subsuku, seperti: Baca lebih lanjut