PATIH AMPAT

PATIH AMPAT
Oleh: Datu Panglima Alai
(Admin Grup FB: BUBUHAN KULAAN URANG ALAI BORNEO)

Waktu zaman karajaan Nagara Dipa, ada ampat ikung patih karajaan nang tarkanal bagalar “Patih Ampat”. Bubuhan nang ba ampat ni marupakan Panglima Karajaan nang paling di andal akan, buhannya rakat banar kamana haja pasti ba ampat, susah sanang ditanggung basamaan. Siapa sabujurnya Patih Ampat nintu?

Nang partama bangaran “Panimba Sagara”, katuju babaju kuning, baisian kasaktian kawa bahinak dalam banyu, sanjata ganggamannya “Naga Runting” urangnya nicis, panampilannya “rapi jali”. Baca lebih lanjut

Iklan

TAMANGGUNG ARGA SANDIPA BATANGGA AMAS

TAMANGGUNG ARGA SANDIPA BATANGGA AMAS
Oleh: Tumanggung Arga

Ujar bubuhan tatuha urang bukit nang ba’utu (bagana) di Hulu Maratus sana. Waktu jaman Walanda bahari di Hulu Maratus sabalah salatan parnah hidup pajuang buhan bukit nang ngarannya Tamanggung Arga Sandipa Batangga Amas. Sidin nangini, banyak bangat baisi kajian alias sakti madraguna. Dari babarapa kasaktian sidin nangini, ada kajian sidin nang kadada urang baisi. Sidin bisa bapanderan wan buhan binatang nangapa haja, sampai-sampai sidin dikatujui wan buhan binatang nang ada di hutan maratus nitu. Sidin ne kajutu bangat manolongi buhan binatang nang lagi kalaparan, sidin kajutu maobati binatang nang lagi luka, masih banyak lagi kalakuan sidin nang dikatujui wan buhan binatang di sana. Baca lebih lanjut

KESAH BALAI KALIH

KESAH BALAI KALIH
Oleh: TumanggungArga Sandipa BatanggaAmas

Bahari kala di Pagunungan Maratus nang wadanya kira-kira diapit Gunung Tambung wan Gunung Mangkurung suah ada kampung nang bangaran Balai Tangga Amas. Bubuhan kula-kula kita nang ba’utu (begana) disia ti hidupnya damai, tantram, wan makmur bangat, sualnya di kampung Balai Tangga Amas tanahnya subur kada bataha kakurangan makanan. Kapala adatnya nang maatur disia ti bijaksana bangat jua. Kada hiran munnya paharatan Aruh Ganal, banyak bubuhan nang tumatan kampung subalah bailang umpat maramiakan, sualnya pasti banyak makanan nang kawa umpat dimakan.

Pas limbah katam, bubuhan urang kampung Balai Tangga Amas paharatan Aruh Ganal. Liwar banyak bangat bubuhan kampung subalah nang datang bailang. Ada nang umpat manyusunakan lamang, ada nang umpat manyumbalih hadangan, ada nang umpat batandik, ada nang umpat bakanjar, ada nang umpat bagandang, ada jua nang rami basalikur. Pukuknya rami bangat ti pang di kampung nitu. Saking kaasikannya bubuhan nang di kampung Balai Tangga Amas baaruhan, bubuhannya nitu kada tahu pang kada jauh dari kampung nitu Datu Sumali’ing lagi guring di atas puhun kariwaya nang ganal. Baca lebih lanjut

DATU TUNGKARAN

DATU TUNGKARAN
Kisah Rakyat Matan Kabupaten Tanah Laut, Pelaihari

Datu Tungkaran atawa Datu Ingsat naya bagana di dairah Campaka, Kabupatin Tanah Laut. Sidin ne tamasuk urang sakti mandraguna. Manurut kisah urang tuha, sidin ne bisa bahilang, bajalan di atas banyu, wan masih banyak lagi kaharatan sidin.

Kisahnya, waktu itu imbah sumbahyang Juhur, datu ne kadatangan urang matan Tanah Jawa. Datu juwa pang di daerahnya, sidin bangaran Datu Mastanian. Sidin di Jawa jar habar banyak juwa beisi ilmu kasaktian nang harat. Baca lebih lanjut

Tradisi Ngayau bagi Suku Dayak di Kalimantan

TRADISI NGAYAU BAGI SUKU DAYAK DI KALIMANTAN
Oleh: TumanggungArga Sandipa BatanggaAmas
(Admin Grup FB: Komunitas Pemerhati Adat dan Budaya Suku Bangsa Indonesia)

Ngayau merupakan tradisi Suku Dayak yang mendiami pulau Kalimantan, baik Dayak yang tinggal di Kalimantan Barat maupun Kalimantan lainnya. Iban dan Kenyah adalah dua dari suku Dayak yang memiliki adat Ngayau. Pada tradisi Ngayau yang sesungguhnya, Ngayau tidak lepas dari korban kepala manusia dari pihak musuh. Citra yang paling populer tentang Kalimantan selama ini adalah yang berkaitan dengan berburu kepala (Ngayau). Karya Bock, The Head Hunters of Borneo yang diterbitkan di Inggris pada tahun 1881 banyak menyumbang terhadap terciptanya citra Dayak sebagai “orang-orang pemburu kepala” (Saunders, 1993:23).

Dalam tradisi orang Dayak Lamandau dan Delang di Kalimantan Tengah, mengayau dari kata “kayau” atau “kayo’; yang artinya mencari. Mengayau artinya mencari kepala, Ngayau adalah orang yang mencari kepala.

Baca lebih lanjut

HIKAYAT DAYAK & BANJAR VERSI URANG BANUA

HIKAYAT DAYAK & BANJAR VERSI URANG BANUA

Oleh: Datu Panglima Alai

(Admin Grup FB: BUBUHAN KULAAN URANG ALAI BORNEO)

Sekitar tahun 3000-1500 S.M untuk pertama kalinya Pulau Kalimantan kedatangan Imigran yang berasal dari daerah Yunan di China Bagian Selatan. Imigran dari Yunan inilah yang menjadi cikal bakal suku Dayak di pulau Kalimantan atau dikenal pula dengan istilah suku “Melayu Tua”. Dari Legenda suku Melayu Tua (Dayak) ini disebutkan bahwa terdapat lima kelompok besar yang dipimpin Lima bersaudara yaitu Abal, Anyan, Aban, Anum dan Aju. Kelima bersaudara ini sangat sakti, bijaksana dan berwibawa. Menurut cerita suku Dayak Tua, kelima saudara ini titisan dari Dewa Batara Babariang Langit, yaitu : titisan Dewa Batahara Sangiang Langit. Batara Babariang Langit kawin dengan Putri Mahuntup Bulang anak dari Batari Maluja Bulan dan Melahirkan Maanyamai, dan Maanyamai beristri dan istrinya melahirkan anak bernama Andung Prasap Konon sangat sakti. Dan membangun Negeri Nan Marunai (Nan Sarunai) kemudian Andung Prasap beristri anak Raja menggaling Langit dan melahirkan kelima saudara tersebut di atas. Kelima saudara inilah kelak menjadi cikal bakal suku Dayak di pulau Kalimantan. Mereka mengembara ke pelosok pulau Kalimantan, konon si Abal ke daerah Timur menurunkan suku Aba, Anyan ke daerah Selatan menurunkan suku Manyan, Aban ke daerah Barat menurunkan suku Iban, Anum ke Utara menurunkan suku Otdanum dan Aju ke daerah Tengah menurunkan suku Ngaju. Dan mereka diberi pitua :” Tabu/ dilarang bacakut papadaan apalagi bermusuhan, karena mereka satu daerah satu nyawa, menurut pitua Nenek Moyang mereka mengatakan (pitua) terkutuk apabila bakalahi satamanggungan. Baca lebih lanjut

Mengenal Sejarah Keberadaan Dayak Pitap (Kalimantan)

Mengenal Sejarah Keberadaan Dayak Pitap (Kalimantan)

By Haikal Maserani

Suku Dayak yang tersebar di Kalsel terbagi dalam beberapa kelompok besar. Mereka mendiami pegunungan antara lain di wilayah hulu sungai dan daerah yang berbatasan dengan Kalteng. Dari sekian banyak masyarakat Dayak di wilayah Banua Lima, salah satunya adalah Dayak Pitap. Kelompok ini tersebar pada daerah pegunungan di Kecamatan Awayan. Baca lebih lanjut