Ebook Negeri Sambang Lihum Vol.4

TUNGKARAN

Ebook NSL Vol.4 SERIAL UTUH UJAI

Sakit kapala ada tatambanya. Sakit gigi ada ubatnya. Bapanau, kasai wan laus. Bakurap, kasai wan salap. Tapi mun kapala pusang batatarusan, sabuting juwa tatambanya, bawa tatawa! Nah, kaitu pang motto bubuhan Negeri Sambang Lihum ne, “Jangan Marangut, Bawa Takurihing Haja.”

Hari ne, Arba tanggal sablas dua ribu sablas, kami kawa pulang maulah ebook nang kaampat. Judulnya SERIAL UTUH UJAI.

Ulun salaku pambakalnya, maucapakan tarimakasih nang kada baampihan wan kakawanan sunyaan, khususnya bubuhan admin NSL, wan bubuhan kontributur NSL barataan, nang hakun beulah status di halaman FB NSL wan mambarikan samangat nang kada bapagatan wan ulun, sampai ebook ne kaluar pulang.

Kada manutup kamungkinan pang, mun ebook ne sabagiannya marupakan tarjamahan kisah matan banua lain. Masih banyak lagi kisah nang balum dikaluarakan, kena kita ulah ebook vol. 5 pulang.

Pambakal Sambang Lihum

DOWNLOAD

DOWNLOAD Ebook vol.1-4

Iklan

UTUH PALILAK TATAMU HANTU

UTUH PALILAK TATAMU HANTU
Diambil dari Grup FB: BUBUHAN KULAAN URANG ALAI BORNEO yang dibuat oleh adminnya: Datu Panglima Alai

Di kampung Utuh Palilak ada kabiasaan bila ada bubuhan warga maninggal maka kuburannya dijaga akan wan dibaca akan Qur’an sampai qatam. Kabulujuran si Utuh Palilak naya tamasuk nang pasih bacaan Qur’annya, wayah dahulu Utuh Palilak sawat masuk Pasantrin tapi gara-gara macal di kaluarakan urang.

Alkisah al carita di kampung Utuh Palilak ada urang maninggal, ulih kulaan nang maninggal maka diupahakan urang gasan manjaga kubur, salajur mangatamakan bacaan qur’an. Ada batiga nang diamanahi, kapala ahuinya Kaum Masigit Julak Japar, saikungnya Kai Imat nang tarahir Utuh Palilak. Baca lebih lanjut

SU IJAK KANA BUNTUT

SU IJAK KANA BUNTUT
Oleh: Datu Panglima Alai

Dahulu lagi zaman raramiannya SDSB (buntut) bubuhan kampung Utuh Palilak ta umpat jua kacanduan, matan kakanak sampai kayi-kayi manukar jua, pukuknya bila malam Kamis rami pada hari pasar tu pang takumpulan. Maka nang ngaran SDSB ni banyak bangat mudaratnya, kanapakah wayahnintu pamarintah maka sampai mambulihakan. Di sakulahan Utuh Palilak haja kadada lain nang dibahas pada batanding rumus, sampai guru Matimatika nang maulahakan rumus. Baca lebih lanjut

UTUH PALILAK TULAK KA JAKARTA

UTUH PALILAK TULAK KA JAKARTA
Oleh: Datu Panglima Alai

Utuh Palilak si Urang Alai hanyar datang di Jakarta. Pahantian mahadang diambili kamanakannya si Diang Angas, Utuh Palilak duduk di Ruang Kadatangan Bandara Soekarno Hatta. Ditataiannya duduk ada 4 ikung urang, nang saikung matan Jawa, saikungnya matan Batak, saikungnya urang Papua, nang pa ampihan urang Minang.
Imbah itu bubuhannya bapapatuhan sambil manyambat ngaran:
Urang Jawa : Gajah Noto (pina mandagum manyambat)
Urang Batak : Sinaga (nyaring wan hahangkuinya ba ucap)
Urang Papua : Akumbuaya (sambil takujihing putih gigi kaliatan)
Urang Minang : Sikumbang (tagas wan singkat)
Utuh Palilak : (pina bingung mandangar urang harat-harat barataan ngaran, imbah bapikir satumat lalu baucap dengan tagas) “Ular Sambur.”

Sepenggal Kisah

Sepenggal Kisah
(Memoar Prajabatan 2009)

Kutahu masih ada yang tertinggal di sini,
Ya, di sini di dada ini.
Sepenggal kisah yang terus membuncah
menggetarkan rasa
melumat habis kepingan terdalam sudut hati

Kuceritakan padamu, kasih
saat kau tak bersamaku
cahaya bulan ke-17 Ramadhan membasuh kulit kami
pekatnya asap memenuhi rongga kami
menyeruak di antara jiwa-jiwa yang penat
mendiktekan cerita yang tak tergantikan
bahkan di belahan bumi manapun

Seandainya, kasih
Ada yang bertanya ke mana aku pergi?
Katakan pada mereka, “Aku sedang berjalan
bersama para raksasa yang pemberani,
dengan derap langkah perkasa,
dengan suara-suara membahana”.

Kuberitahukan padamu, kasih
Suara peluit adalah nada-nada cinta,
meski kami bukan anjing pelacak
Teriakan adalah petikan harpa,
meski kami bukan ternak sapi
meski di dada ini terasa ambigu
tapi, di sinilah pengabdian ini bermula

Kasih,
Kutahu masih ada yang tertinggal di sini,
di hati ini, sepenggal cerita
dan kami akan membuatnya prasasti

(Bapelkes Bjb, 09092009)

Sekadar Rasa

Sekadar Rasa

Ahh!
Apa yang bisa kau harapkan dari sebentuk hati yang penuh kesalahan ini. Sementara, waktu hanyalah sederetan peristiwa yang terekam, mengendap, sebentar kemudian menguap menghantarkan padatnya asap rokok ini ke udara lamunanku
Atau mungkin,
kau berharap kebijaksanaan lahir dari tiap kesalahan yang terjadi.
Entahlah!

Tidak, ini cuma sekadar perasaan seorang buta
ketika meraba-raba dinding tajmahal yang gemerlap
saat hujan menerpa.
Hanya tempat berteduh
Ya, hanya tempat berteduh
seperti di rumahrumah biasa
Bahkan,
tak ada beda antara tajmahal dengan gubuk-gubuk
kumuh di pinggir sungai ini.

Kelua, 02022010

Memijar dalam Titik Sepi

Memijar dalam Titik Sepi

Aku telah bosan
Hanya merayap-rayap di dinding kamarmu
Seperti cecak, memburu senyum dari sudut ke sudut
Dinding batu dingin beku

Aku lelaki dalam titik sulit
Selalu terlena oleh dongeng cinta
Memilih beku, bukan batu
Ini bukan repertoar Shakespeare
– terlalu indah, dramatis, tapi mungkin –

Mari menari bersama. Kita rayakan dengan arak-arak
yang kupesan langsung dari sorga,
kita setubuhi malam ini dengan hayal
kita luruhkan segala dengan dengus gemuruh
mari kita memijar dalam titik sepi, sembari menjilati
bibir malam yang tak kunjung subuh

ludah-ludahku berhamburan mengucap namamu,
rinduku semakin parau menghitung butiran tasbih
tak sua makna senyummu yang kosong
sumpah serapah mulai berloncatan tak tentu arah
semua muncrat berbaur dengan aroma rokok yang tinggal separuh.

Seekor cecak terus memperhatikan di dinding kamar
dalam titik sulit

Bjm, 140204