Naik Manau (Memanjat Rotan)

Kesenian Naik Manau

Naik Manau merupakan keterampilan yang dimiliki Suku Dayak pedalaman Kalimantan Selatan yaitu menaiki sejenis rotan yang ukurannya cukup besar memiliki banyak duri yang sangat tajam yang disebut Rotan Manau.

Sumber: Hymunk Kaskus Maniac

Tari Tandik Balian (Balian Bulat)

Tari Tandik Balian

Suku Dayak Warukin (Tabalong-Kalsel) merupakan salah satu subsuku Dayak Maanyan yang memiliki upacara balian bulat. Tradisi balian ini dibuat menjadi sebuah atraksi kesenian yang disebut Tari Tandik Balian.

Sekilas Tentang Dayak Warukin

Orang Dayak Warukin adalah suku Maanyan yang terdapat di desa Warukin dan desa Haus, Kabupaten Tabalong, Kalimantan Selatan.

Pemukiman Dayak Warukin terdapat dalam daerah kantong/enclave yang disekitarnya adalah daerah pemukiman suku Banjar. Hal ini bisa terjadi karena dahulu kala daerah di sekitar lembah sungai Tabalong pada umumnya adalah wilayah tradisonal suku Manyaan, tetapi akhirnya mereka terdesak oleh perkembangan Kerajaan Negara Dipa yang menjadi cikal bakal suku Banjar. Selanjutnya suku Maanyan terkonsentrasi di sebelah barat yaitu di wilayah Kabupaten Barito Timur, Kalimantan Tengah. Dan sebagian terdapat di sebelah timur yaitu di Kabupaten Kota baru yang disebut Dayak Samihim.

Dayak Warukin di desa Warukin, Kecamatan Tanta, Tabalong merupakan bagian dari Maanyan Benua Lima. Maanyan Benua Lima merupakan subetnis Maanyan yang terdapat di kecamatan Benua Lima, Barito Timur. Nama asalnya Maanyan Paju Lima. Istilah “benua” berasal dari Bahasa Melayu Banjar.

Upacara adat rukun kematian Kaharingan pada Dayak Warukin disebut mambatur. Istilah ini pada subetnis Maanyan Benua Lima pada umumnya disebut marabia.

Sumber:
1. Hymunk Kaskus Maniac
2. Wikipedia

DATU NIHING

DATU NIHING
Oleh: Fahruraji Asmuni
Dialihbahasakan dari Bahasa Indonesia ke Bahasa Banjar oleh:
(Admin Grup FB: BUBUHAN KULAAN URANG ALAI BORNEO)

Zaman bahari dahulu di pagunungan Maratus ada urang tuha bangaran Datu Nihing. Pas lagi anum sidin katuju banar madam ka kampung-kampung nang jauh gasan mancari ilmu. Sidin suah baguru wan Panglima Burung di Kalteng, wan Panglima Antang di Kaltim, wan Panglima Ambih di Kalbar jua wan Patih Ampat di Kalsel. Jadi kada hiran amun Datu Nihing nangintu sakti banar urangnya, sidin bisa manarabang akan Mandau, mamarang maya, taguh, mangganali wan mahalusi awak, gancang, kawa bahinak dalam banyu, kawa bajajak di atas daun wan ahli batatamba. Datu Nihing ni ada baisi kabiasaan “Mangayau” satiap bulan April, nang jadi sasaran adalah kakanakan, ulih karana itu bila bulan April banyak kakanak hilang atau bila dapat kada bakupala lagi. Baca lebih lanjut

DATU DAYUHAN DAN DATU INTINGAN VS DATU SIMALI’ING (ASAL MULA GUNUNG KAPALA PITU)

DATU DAYUHAN DAN DATU INTINGAN VS DATU SIMALI’ING
(ASAL MULA GUNUNG KAPALA PITU)

Oleh: Datu Panglima Alai
Re-publish dalam bahasa Indonesia: Adum M. Sahriadi

Dahulu kala, di Pegunungan Meratus Kalimantan Selatan pernah hidup dua orang bersaudara, si Ayuh (Dayuhan) dan Intingan (Bambang Basiwara). Semua orang di Kalimantan hampir semuanya mengetahui bahwa keduanya merupakan nenek moyang (pedatuan) orang Banjar dan Dayak di Kalimantan Selatan.

Datu Ayuhan dan Datu Intingan ini sangatlah erat persaudaraannya, ke mana saja mengembara selalu berdua, tidak pernah saling bertengkar atau bermusuhan. Keduanya sama-sama memiliki kesaktian masing-masing. Mereka dua bersaudara ini sangatlah bijaksana dalam mengatur kehidupan orang-orang kampung yang berdiam di Pegunungan Meratus. Tidak heran kalau keduanya sangat dihormati dan disegani siapa saja, sampai-sampai mereka berdua ini dihormati oleh orang-orang Dayak yang berdiam di Borneo (Kalimantan) bagian timur, tengah, dan barat. Baca lebih lanjut