Kumpulan Status Halaman Facebook Banua Hujung Tanah Bag. 2

Kumpulan Status Halaman Facebook Banua Hujung Tanah Bag. 2

Balangkasua

Pesta Pantul Bubuhan Banua Hujung Tanah

Ulahakan kupi jar Ujai bepadah wan bininya. Kadada gulanya, pian handak kupi pahit kah?

Nah am, makanya nintu fungsinya DIMADUI, maubah nang pahit jadi manis (jer Ujai sambil malirik wan nang bini)

TAPAU … nang bini manapak sing gancangan. Masih handak nang manis kah?

Kada kada…, jar Ujai sambil bauling-uling kapala.

Kenapa hayam munnya bakungkuak matanya takijim??
*Sidin sudah hafal teks nya… :D/

Hasil Panalitian BHT malihat gawian urang matan kantutnya:
1.Urang kada jujur: mun bakantut pasti dah disalahakan kakawanan.
2.Urang pamalar (ambalar): kantut cuma sadikit wan suaranya gamat.
3.Urang sumbung: kantutnya dinyaring-nyaringakan.
4.Urang ambungan: bila urg bakantut, inya bakantut juwa.
5.Urang panyial: Urang lain bakantut, inya nang disalahkan.
6.Urang sakti: kantut kada babunyi, baunya bilang liwar banar, pigsan saruangan.
7.Urang boros: bila bakantut kada mau sakali haja.

Ujai takajut imbah ditangkap pulisi lalu inya prutis, “Kanapa pang Pa maka ulun ditangkap, Ulun bahilim haja, STNK wan SIM ada haja juwa?”
Jadi jar pulisi, “Aku ne heran haja, ikam bahilim, baSTNK, wan baSIM ada haja beisi, tapi kanapa ikam bajalan batis kada basapida mutur. Baca lebih lanjut

Iklan

Tantara wan Pulisi Bakalahi, Satpam nang Manang

Tantara wan Pulisi Bakalahi, Satpam nang Manang
Oleh: Pambakal BHT

Takisah di muka Bank BRI, Su Ijak nang bagawi tantara wan Su Adul nang bagawi pulisi lagi bakalahi pandir. Buhannya badua ne bapakaian dinas langkap. Pukuknya liwar sasambatan, kada nyaman didangar. Pina bapanas sudah, lalu kaduanya tapaimbai mancabut pistol.

Balum sawat nang badua ne manimbak, kaluar satpam bank. Satpam ne bemamai kada baampihan lawan nang badua tadi. Urang-urang nang manonton pina takutan, kalo takana pilur sasat mun sawat batitimbakan. Tatap haja nang badua ne bakarasan kada baampihan. Rupanya satpam ne taumpat panas juwa, kada kawa manahan imusi. Langsung sidin manampar kaduanya. TAPAUUUU TAPAUUUUU. Langsung hinip badudua. Kaduanya ne manyimpani sinjata masing-masing ka dalam sarungnya, sambil batundukan haja. Kada lawas bajauhan pada tikapi.

Kabalujuran panuntun nang malihat kajadian tadi tabuat wartawan. Lalu wartawan ne baparak manakuni satpam tadi. “Ulun salut wan kawanian bapa, padahal buhannya tu tantara wan pulisi. Nangapa amalan pian maka wani wan buhannya tu?”

Pina santai ha satpam ne manjawap, “Buhannya badua tu anakku, matan halus sudah bakalahi kaetu, mun kada ditampar kada ampih inya bakalahi!”

Mari Bergabung di Banua Hujung Tanah

Legenda Naga Erau dan Putri Karang Melenu

Legenda Naga Erau dan Putri Karang Melenu

Pada zaman dahulu kala di kampung Melanti, Hulu Dusun, berdiamlah sepasang suami istri yakni Petinggi Hulu Dusun dan istrinya yang bernama Babu Jaruma. Usia mereka sudah cukup lanjut dan mereka belum juga mendapatkan keturunan. Mereka selalu memohon kepada Dewata agar dikaruniai seorang anak sebagai penerus keturunannya.

Suatu hari, keadaan alam menjadi sangat buruk. Hujan turun dengan sangat lebat selama tujuh hari tujuh malam. Petir menyambar silih berganti diiringi gemuruh guntur dan tiupan angin yang cukup kencang. Tak seorang pun penduduk Hulu Dusun yang berani keluar rumah, termasuk Petinggi Hulu Dusun dan istrinya. Baca lebih lanjut

Dari Negeri Sambang Lihum ke Banua Hujung Tanah

PEMBERITAHUAN

Logo Banua Hujung Tanah Page

Kakawanan yang biasanya bergabung di halaman Negeri Sambang Lihum, sekarang halaman tersebut sudah ditutup. Sebagai gantinya dibuatlah halaman baru Banua Hujung Tanah, yang lebih melebarkan visi misinya untuk mengenalkan Sastra, Budaya, Adat, dan Bahasa Banjar kepada dunia.

Mohon dukungan kakawanan untuk me-LIKE halamannya BANUA HUJUNG TANAH

Terimakasih

Pambakal Sambang Lihum

TENTANG DAYAK MERATUS: Warisan Tanpa Pewaris

TENTANG DAYAK MERATUS:
Warisan Tanpa Pewaris
Oleh: Rusmanadi

*) Tulisan ini pernah di muat di Tabloid Urbana Edisi Maret 2010 dan di posting oleh berbagai media on line nasional setelah di tayangkan oleh Perum LKBN Antara pada 19 Agustus 2010

Secara bergantian, empat orang lelaki Dayak Meratus, Kabupaten Hulu Sungai Tengah, Kalimantan Selatan itu mengayunkan tongkat bambu panjang di tangan kanan mereka. Ayunannya bergerak naik turun dengan irama teratur dan konstan, membuat ujung bambu yang di bentuk sedemikian rupa itu mengeluarkan nada-nada indah.

Saat seorang dari mereka berpindah posisi, yang lain segera menggantikannya. Begitu pula dengan posisi bambu yang kadang diayunkan dengan tangan kanan, terkadang dengan tangan kiri.

Ayunan-ayunan tongkat bambu yang berfungsi layaknya alat musik itu, membentuk sebuah lubang kecil pada tanah ketika pangkalnya dihentakkan. Begitu lubang terbentuk, dengan cekatan kaum wanita memasukkan benih padi ke dalamnya. Baca lebih lanjut

Keraton Banjar, Siapa yang Pantas Bertahta?

Keraton Banjar, Siapa yang Pantas Bertahta?
Ditulis Oleh: Muhammad Alpiannor
FB: alpi_pang@yahoo.com

Makam Sultan Suriansyah, Kuin-Banjarmasin

24 September 1526 tonggak awal berdirinya Kerajaan Banjar dengan Pangeran Samudera yang seiring keislamannya kemudian bergelar Sultan Suriansyah sebagai raja pertamanya, tanggal ini pulalah kemudian ditetapkan sebagai hari jadi kota Banjarmasin.

Hampir 5 Abad peristiwa itu berlalu, bahkan Banjar sebagai sebuah kerajaan telah mampu bertahan sebagai ‘negara’ dengan diperintah silih berganti sultan hingga bertahan lebih dari 3 abad lamanya (1526-1860), runtuh seiring dengan semakin dalamnya cengkeraman penjajah Belanda yang berhasil masuk dari berbagai aspek baik itu perdagangan, kekuatan militer, sampai pada manipulasi-manipulasi adu dombanya dengan memanfaaatkan friksi internal kerajaan banjar saat itu.

Sebagaimana di maklumi, sejarah mencatat salah satu kelemahan dari system monarkhi/dynasty adalah terjadinya konflik internal dalam perebutan kekuasaan antar elit istana sehingga kemudian membuat kerapuhan dalam system pemerintahan sekaligus juga memudahkan pihak ketiga untuk masuk mengambil kesempatan dari konflik horizontal ini. Baca lebih lanjut

PERANG BANJAR (Sebuah Ringkasan)

PERANG BANJAR
(Sebuah Ringkasan)

Dikisahakan Beasa oleh: Adum M. Sahriadi (Pambakal Sambang Lihum)

Monumen Perang Banjar

Banua Borneo ne sabalum bubuhan bangsa Eropa datangan, sudah ada juwa babarapa nagara kerajaan, nangkaya Kasultanan Sambas, Kasultanan Pontianak, wan Kasultanan Banjar. Nang batiga ne nang paling ulun kanal adalah Karajaan Banjar. Jadi di sia ulun handak mangisahakan sadikit kisah karajaan Banjar nang ulun tahu.

Sultan tu urang paningginya dalam aturan panguasa di Karajaan Banjar. Sidin ne mamarintah dibatasi lawan Dewan Mahkota nang kada lain anggota bangsawan kaluarga parak raja wan bubuhan pajabat pamarintah tingkat nang tinggi. Gawian sidin ne digani’i (dibantui) ulih saikung mangkubumi alias patih nang bagawi sabagai kapala ‘ahuy’ palaksana pamarintahan.

Mangkubumi ne digani’i juwa ulih Mantri Panganan wan Mantri Pangiwa nang gawiannya maurusi parkara militer, Mantri Bumi wan Mantri Sikap nang maurusi masalah duit (parbandaharaan) istana wan pamasukan pajak gasan kas nagara. Baca lebih lanjut