Naik Manau (Memanjat Rotan)

Kesenian Naik Manau

Naik Manau merupakan keterampilan yang dimiliki Suku Dayak pedalaman Kalimantan Selatan yaitu menaiki sejenis rotan yang ukurannya cukup besar memiliki banyak duri yang sangat tajam yang disebut Rotan Manau.

Sumber: Hymunk Kaskus Maniac

BATURAI PANTUN

BATURAI PANTUN
Oleh: Ampeak Sie Kaminting Pidakan, Kalua

Pas malam imbah sumbahyang Isya Julak Hirman mangalamun, “Jaman sudah barubah, tv, media-media, wan kahidupan barat sudah bapangaruh lawan masarakat Banjar. Mun kaeni hilang budaya banjar bahari, Baturai Pantun,” jar julak dalam hati. Balalu Julak Hirman mahiyau Utuh Ujai, “Tuh!”

“Pun, bah,” jar Utuh manyahut.

“Sini pian nak!” Ujar Julak Hirman.

Kada lawas datang Utuh Ujai. Lalu julak bapandir, “Pian nak lah baik-baik hidup. Jangan tapangaruh budaya asing. Pian nak ae harus bisa mampertahankan budaya datu-datu kita. Budaya Banjar, tamasuk budaya baturai pantun.”

Lalu Utuh Ujai manyahut, “Inggih bah ae. Ulun masih ingat arwah kai malajari ulun bapantun. Tatap ulun jaga budaya kita.”

Lalu Julak Hirman bapandir, “Abah handak man tes pian nak lah.”

Julak : Tarabang sanja si kalalawar, hinggapnya di akar rambung, bisakah pian ada mandangar, d Banjar sini pasar terapung.

Utuh : Akar rambung digulung talu, nang sagulung ditatak tujuh, pasar terapung nitu di atas banyu, urang bajukung sambil bakayuh.

Julak : Daun waringin batatai pitu, sambatannya si kariwaya, asa kapingin tulak ka situ, di mana garang andak wadahnya?

Utuh : Jarat paikat dadaian kain, kain sadapa gasan sarubung, di halalak situ muhara kuin, jukung tabuka jukung bakubung.

Julak : Akar-akar jadi pulantan, pulantan rusak tatindih halu, ujar habar hibak jualan, baras iwak sayur hintalu.

Utuh : Baras halus baras limbukut, kawa di sumap dikambuh hubi, ada nasi katupat pundut, apam wajik cucur surabi.

“Nah tuh abah ngantuk dah, isuk kita sambung.” (Nang mamicik hp kariting jua sudah tangan…Chakak)

Tradisi Ngayau bagi Suku Dayak di Kalimantan

TRADISI NGAYAU BAGI SUKU DAYAK DI KALIMANTAN
Oleh: TumanggungArga Sandipa BatanggaAmas
(Admin Grup FB: Komunitas Pemerhati Adat dan Budaya Suku Bangsa Indonesia)

Ngayau merupakan tradisi Suku Dayak yang mendiami pulau Kalimantan, baik Dayak yang tinggal di Kalimantan Barat maupun Kalimantan lainnya. Iban dan Kenyah adalah dua dari suku Dayak yang memiliki adat Ngayau. Pada tradisi Ngayau yang sesungguhnya, Ngayau tidak lepas dari korban kepala manusia dari pihak musuh. Citra yang paling populer tentang Kalimantan selama ini adalah yang berkaitan dengan berburu kepala (Ngayau). Karya Bock, The Head Hunters of Borneo yang diterbitkan di Inggris pada tahun 1881 banyak menyumbang terhadap terciptanya citra Dayak sebagai “orang-orang pemburu kepala” (Saunders, 1993:23).

Dalam tradisi orang Dayak Lamandau dan Delang di Kalimantan Tengah, mengayau dari kata “kayau” atau “kayo’; yang artinya mencari. Mengayau artinya mencari kepala, Ngayau adalah orang yang mencari kepala.

Baca lebih lanjut

Kongres Budaya Banjar II

Kongres Budaya Banjar II

Kongres Budaya Banjar II

Tema : Manahapi Kebudayaan Banjar Gasan Sasangga Banua
Jadwal kegiatan :

Minggu, 4 April :
Baarak Budaya Banjar dan Prosesi Pembukaan
(Depan Mahligai Pancasila sampai ke depan gubernuran)

4 s.d. 7 April :
Pemeran Benda Bersejarah, Seni, Kerajinan, dan Kuliner Banjar
Karasminan Seni dan Budaya (20.00 s.d 23.00)
(Gedung Sultan Suriansyah dan Taman Budaya)

5 s.d. 7 April :
Diskusi Budaya
(Hotel Banjarmasin Internasional)

Rabu, 7 April :
Launching album Lagu Banjar Band Radja
Pentas Opera Van Banjar (Malam Penutupan)
(Gedung Sultan Suriansyah)

Penyelenggara :
Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan, dan Pariwisata
Provinsi Kalimantan Selatan
Tahun 2010

Mengenal Sejarah Keberadaan Dayak Pitap (Kalimantan)

Mengenal Sejarah Keberadaan Dayak Pitap (Kalimantan)

By Haikal Maserani

Suku Dayak yang tersebar di Kalsel terbagi dalam beberapa kelompok besar. Mereka mendiami pegunungan antara lain di wilayah hulu sungai dan daerah yang berbatasan dengan Kalteng. Dari sekian banyak masyarakat Dayak di wilayah Banua Lima, salah satunya adalah Dayak Pitap. Kelompok ini tersebar pada daerah pegunungan di Kecamatan Awayan. Baca lebih lanjut

MINYAK KAWIYANG (KUYANG)

MINYAK KAWIYANG (KUYANG)

Oleh: TumanggungArga Sandipa BatanggaAmas

(Admin Grup FB: BUBUHAN KULAAN URANG ALAI BORNEO)

Manganai banda naya tie malaran pajang infunya. Salain nintu, gambar bandanya kada kawa ditampilakan lantaran urang nang baisi banda ni tie kada mambariakan, sualnya banda nangini tarmasuk ilmu hitam atawa ilmu sesat, jadinya kada baik munnya dilihatakan gambarnya.
Nang jalas, kita tatap yakin kalunya di dunia naya tie kadida nang kawa ma’alahan kakuasaan atawa kakuatan Allah SWT, wan tanpa ijin-Nya samunyaannya nintu kadida artinya..Samuga kita barataan samakin mampartebal Iman kita kapada Allah SWT. Amiiin. Baca lebih lanjut

TABU SALAH

TABU SALAH
Oleh: TumanggungArga Sandipa BatanggaAmas
(Admin Grup FB: BUBUHAN KULAAN URANG ALAI BORNEO)

BANDA BAAPUAH PULAU BORNE "TABU SALAH"

Banda nangini masih tumatan tumbuh-tumbuhan, lamun cuma urang-urangnya haja pang nang tahu kalunya tumbuhan na ya tie ada apuahnya. Sualnya tumbuhan na ya tangalih mancarinya lantaran hanya ada di hutan haja. Nangarannya tie “Tabu Salah”, tumbuhan ni tie mirip bangat wan TEBU atawa nang biasa kita sambat MANISAN. Tumbuhan nangini baruas-ruas nang kaya tebu tie pang. Bilanya mau tumbuh bisa panjang bangat jua kaya paring, lamun Tabu Salah ni tie batangnya ta padat bila dibandingakan wan paring, batangnya padat parsis kaya walatung, tapi bida bangat wan walatung. Baca lebih lanjut