DATU TUNGKARAN

DATU TUNGKARAN
Kisah Rakyat Matan Kabupaten Tanah Laut, Pelaihari

Datu Tungkaran atawa Datu Ingsat naya bagana di dairah Campaka, Kabupatin Tanah Laut. Sidin ne tamasuk urang sakti mandraguna. Manurut kisah urang tuha, sidin ne bisa bahilang, bajalan di atas banyu, wan masih banyak lagi kaharatan sidin.

Kisahnya, waktu itu imbah sumbahyang Juhur, datu ne kadatangan urang matan Tanah Jawa. Datu juwa pang di daerahnya, sidin bangaran Datu Mastanian. Sidin di Jawa jar habar banyak juwa beisi ilmu kasaktian nang harat. Baca lebih lanjut

Iklan

UTUH PALILAK JADI PULISI (Serial Utuh Palilak)

UTUH PALILAK JADI PULISI (Serial Utuh Palilak)
Oleh: Datu Panglima Alai

Ada kisah Urang Alai ngarannya Utuh Palilak. Si Utuh Palilak naya sabujurnya nasib haja maka kawa ditarima jadi pulisi. Maka urangnya bubu*gul pintar kaya si Palui. Inya di andak urang di bagian intel marga diliat putungan kada kaya pulisi. Urangnya awak manguringkai, inya dapat kasus pembunuhan pejabat.

Ujar kumandannya Inspektur Tarigan, “Hai kau Utuh Palilak sudahkah tercium pembunuhnya?”

Jar Utuh Palilak, “Ba…balum kumandan!”
“Kenapa belum?” ujar kumandan pina manciling mata sambil bakacak pinggang.
“Nang mambunuh sakalinya bibinian bungas, bini simpanan pajabat tu kumandan ai, ulun gugup maliat, jadi kada wani mancium,” ujar Utuh Palilak.

Putri Banjar di Tanah Dayak

Putri Banjar di Tanah Dayak
Oleh: Dr. Marko Mahin, MA.
Sumber: http://sutantioeka.blogspot.com/


Bangunan berwarna kuning berbentuk rumah adat Banjar itu, memang agak tersembunyi di balik rimbunan pohon karet yang tumbuh subur. Kalau kita bepergian dari Banjarmasin ke Tamiang Layang dan melintasi Desa Jaar, bangunan itu tidak tampak dari jalan raya. Sebuah bangunan sekolah dasar akan menghalangi pandangan kita. Menurut tetuha adat di Desa Jaar, di dalam bangunan berbentuk rumah adat Banjar itu terdapat pusara Putri Mayang Sari. Ia adalah putri Sultan Banjar yang pernah menjadi pemimpin di Tanah Dayak Ma’anyan. Karena itu bagi orang Dayak Maanyan, bangunan unik itu mempunyai arti dan makna tersendiri.

Tulisan ini bertujuan memaparkan hubungan antara Urang Banjar dan Urang Ma’anyan yang bersumber dari tradisi lisan. Dalam mengumpulkan data untuk bahan tulisan ini, saya (Pdt. DR. Marko Mahin, MA.) dibantu Pdt.Hadi Saputra Miter, S.Th putra Dayak Ma’anyan asal Tamiang Layang, alumnus STT-GKE Banjarmasin.
Putri Mayang Sari Menurut sejarah lisan orang Dayak Ma’anyan, Mayang Sari yang adalah putri Sultan Suriansyah yang bergelar Panembahan Batu Habang dari istri keduanya, Noorhayati. Putri Mayang Sari dilahirkan di Keraton Peristirahatan Kayu Tangi pada 13 Juni 1858, yang dalam penanggalan Dayak Ma’anyan disebut Wulan Kasawalas Paras Kajang Mamma’i. Sedangkan Noorhayati sendiri, menurut tradisi lisan orang Dayak Ma’anyan adalah perempuan Ma’anyan cucu dari Labai Lamiah, tokoh mubaligh Suku Dayak Ma’anyan.
Putri Mayang Sari diserahkan oleh Sultan Suriansyah kepada Uria Mapas, pemimpin dari tanah Ma’anyan di wilayah Jaar Sangarasi. Dituturkan, dalam kesalahpahaman Pangeran Suriansyah membunuh saudara Uria Mapas yang bernama Uria Rin’nyan yaitu pemimpin di wilayah Hadiwalang yang sekarang bernama Dayu. Akibatnya, Sultan Suriansyah terkena denda Adat Bali, yaitu selain membayar sejumlah barang adat juga harus menyerahkan anaknya sebagai ganti orang yang dibunuhnya. Baca lebih lanjut

Daftar Kata Archais Bahasa Banjar dalam Hikayat Banjar J.J. Ras (1968)

Hikayat Banjar, JJ Ras, 1968

Daftar Kata Archais Bahasa Banjar dalam Hikayat Banjar J.J. Ras (1968)

1.keci hal 228

2.salup hal 228

3.konting hal 228

4.pancalang hal 228, 234

5.galiung hal 228, 248, 292

6.tarparimanai hal 228

7.parimata (permata) hal 228, 272

8.diparsalinnya hal 228, 240, 242, 254, 256, 258, 260, 266

9.distarnya hal 228

10.polam hal 228, 254

Baca lebih lanjut