Kisah Gunung Batu Bangkai

GUNUNG BATU BANGKAI
Cerita Rakyat Loksado, Kalimantan Selatan
Dikesahakan Beasa Oleh: Adum M. Sahriadi (Pambakal Sambang Lihum)

Gunung Batu Bangkai ne andakannya di Kacamatan Loksado, Kabupaten Hulu Sungai Selatan, Kalimantan Selatan. Ngarannya pina anih pang, jar masyarakat di sana jadi dingarani kayatu marga ada sabuting batu nang mahirip wan bangkai manusia. Urang-urang di situ beisi kisah awal pamulaan batu bangkai nentu. Jar urang, batu nentu mangisahakan saurang pamudaan nang bangaran Andung Kuswara. Inya ne durhaka wan umanya. Ahirnya Tuhan manjadiakan si Andung baubah jadi batu. Kisahnya mahirip wan kisah Malin Kundang, matan banua Sumatra sana.

Bahari banar di Loksado ne hidup bibinian nang tuha wan anaknya nang bangaran Andung Kuswara. Si Andung ne pamulaannya baik banar urangnya wan juwa pintar batatamba. Inya beisian ilmu batatamba warisan abahnya nang sudah maninggal. Andung wan umanya hidup rukun wan saling manyayangi. Gawian Andung ne saban hari bacari kayu wan manabang haur (bambu) ka hutan pakai diulah lanting gasan dijual ka pasar. Umanya saban hari mancari babuahan wan pucuk-pucuk daun anum gasan diulah sayur. Baca lebih lanjut

Fungsi Sosial Cerita Rakyat “Nisan Berlumur Darah”

Fungsi Sosial Cerita Rakyat “Nisan Berlumur Darah”

Oleh : M. Jazuli Rahman, S.Pd
http://jufeys17.blogspot.com/2010/11/fungsi-sosial-cerita-rakyat-nisan.html

Cerita rakyat “Nisan Berlumur Darah” tidak hanya milik masyarakat Martapura, tetapi sudh menjadi milik masyarakat Kalimantan Selatan. Cerita ini berkembang mulut ke mulut dari masa kemasa sesuai dengan perkembangan jaman. Dahulu sering dilakukan penampilan drama tradisional yang menceritakan cerita ini. Terakhir pada tahun 1980-an TVRI Banjarmasin pernah membuat dan menayangkan film tentang cerita rakyat ini. Selain sebagai cerita hiburan di warung-warung dan keluarga dalam bentuk lisan, drama dan film. Cerita ini juga berfungsi sebagai bahan pelajaran muatan local di sekolah dasar khususnya di daerah Martapura.

Sebagian masyarakat Martapura percaya cerita ini benar-benar terjadi, sehingga menjadi legenda yang berkembang. Melegenda cerita tersebut menimbulkan sedikit mitos di masyarakat. Beberapa mitos yang berkembang seperti yang diceritakan H. Syahran yaitu haur kuning yang tumbuh di kuburan Mashor. Ada masyarakat yang percaya jika menemukan kuburan Mashor dan mengambil haurnya untuk digunakan sebagai pemikat wanita. Tetapi masyarakat kesulitan menemukan kuburan Mashor yang mereka percayai. walaupun letaknya dipastikan di Tungkaran, tetapi tidak dapat ditemukan kecuali dengan menggunakan pawang. Menurut cerita yang mereka dapat kuburan Mashor telah diganti nisannya menjadi tanpa nama dan disamakan seluruhnya dengan kuburun lainnya. Hal ini disebabkan oleh banyaknya masyarakat yang mengambil sedikit demi sedikit nisan Mashor untuk dijadikan jimat pemikat. Baca lebih lanjut

PERANG BANJAR (Sebuah Ringkasan)

PERANG BANJAR
(Sebuah Ringkasan)

Dikisahakan Beasa oleh: Adum M. Sahriadi (Pambakal Sambang Lihum)

Monumen Perang Banjar

Banua Borneo ne sabalum bubuhan bangsa Eropa datangan, sudah ada juwa babarapa nagara kerajaan, nangkaya Kasultanan Sambas, Kasultanan Pontianak, wan Kasultanan Banjar. Nang batiga ne nang paling ulun kanal adalah Karajaan Banjar. Jadi di sia ulun handak mangisahakan sadikit kisah karajaan Banjar nang ulun tahu.

Sultan tu urang paningginya dalam aturan panguasa di Karajaan Banjar. Sidin ne mamarintah dibatasi lawan Dewan Mahkota nang kada lain anggota bangsawan kaluarga parak raja wan bubuhan pajabat pamarintah tingkat nang tinggi. Gawian sidin ne digani’i (dibantui) ulih saikung mangkubumi alias patih nang bagawi sabagai kapala ‘ahuy’ palaksana pamarintahan.

Mangkubumi ne digani’i juwa ulih Mantri Panganan wan Mantri Pangiwa nang gawiannya maurusi parkara militer, Mantri Bumi wan Mantri Sikap nang maurusi masalah duit (parbandaharaan) istana wan pamasukan pajak gasan kas nagara. Baca lebih lanjut

Ebook Bubuhan Jingah Rabit Vol.3

Sakapur Sirih Matan Admin
Bubuhan Jingah Rabit

Ebook BJR V.3

Nangkaya biasanya, bila handak baulah kata pangantar, pasti dah takang utak. Jadi ibarat jalan tu, jalan buntu. Tapaksa ae dikawani sabungkus ruku LA wan 2 cangkir kopi mik, nintu gin kada cukup, hanyar saparu manulis tapaksa balalah dahulu ka warung Acil Enor mancari inspirasi nangapa nang handak ditulis. Padahal kada banyak kada, cuma kata pangantar.

Takang nang kadua, sakali handak mauplud ka ziddu, pas gangguan. Lawas banar macubai, kada mau juwa. Sakali dicek, pas pulsanya nang habis, labaram. Maklum di kampung, kada kawa nangkaya urang langsung ka warnet, tapaksa kujuk-kujuk mancari urang bajual pulsa. Untung nang bajual bungas urangnya, kurihingnya gin maulah kaganangan saminggu.

Ahirnya kadada ucapan lagi nah, selain Alhamdulillah. Grup Bubuhan Jingah Rabit nang baubah ngaran manjadi Negeri Sambang Lihum kawa pulang maulah 2 buah ebook hanyar. Nang naya bajudul Serial Utuh Palilak, nang ditulis ulih dangsanak kita Datu Panglima Alai, Barabai. Ebook ne baisi kisah 18 buah, nang isinya marupakan kritik sosial nang disampaiakan liwat tukuh utamanya UTUH PALILAK. Jadi ini ebook vulume 3. Ebook vulume 4 nya bajudul Serial Utuh Ujai.

Diaku nang disarahi tugas tukang pos kisah di grup Bubuhan Jingah Rabit, maucapakan tarimakasih nang kada tahingga atas dukungan kakawanan nang sama-sama baisi ambisi hagan maangkat budaya Banjar malalui kisah. Jangan sampai budaya Banjar hilang di bumi ujar urang bahari.

Juwa, kada manutup kamungkinan dalam kisah naya ada nang manyinggung sabagian kakawanan, sacara pribadi admin muhun maaf wan minta rila saganal langit wan bumi.

Bahasa nang digunakan juwa masih bacampur wan bahasa Indunesia, maklum adminnya banyak kada paham bahasa urang bahari, jadi sambil balajar ae.

Kadada lagi nah nang parlu dipanderakan salain kata “salamat mambaca” haja. Wan juwa tunggu kehadiran kisah salanjutnya nang bajudul Serial Utuh Ujai.

Salam Hurmat wan Barilaan,

Pambakal Jingah Rabit

DOWNLOAD

Sepenggal Kisah

Sepenggal Kisah
(Memoar Prajabatan 2009)

Kutahu masih ada yang tertinggal di sini,
Ya, di sini di dada ini.
Sepenggal kisah yang terus membuncah
menggetarkan rasa
melumat habis kepingan terdalam sudut hati

Kuceritakan padamu, kasih
saat kau tak bersamaku
cahaya bulan ke-17 Ramadhan membasuh kulit kami
pekatnya asap memenuhi rongga kami
menyeruak di antara jiwa-jiwa yang penat
mendiktekan cerita yang tak tergantikan
bahkan di belahan bumi manapun

Seandainya, kasih
Ada yang bertanya ke mana aku pergi?
Katakan pada mereka, “Aku sedang berjalan
bersama para raksasa yang pemberani,
dengan derap langkah perkasa,
dengan suara-suara membahana”.

Kuberitahukan padamu, kasih
Suara peluit adalah nada-nada cinta,
meski kami bukan anjing pelacak
Teriakan adalah petikan harpa,
meski kami bukan ternak sapi
meski di dada ini terasa ambigu
tapi, di sinilah pengabdian ini bermula

Kasih,
Kutahu masih ada yang tertinggal di sini,
di hati ini, sepenggal cerita
dan kami akan membuatnya prasasti

(Bapelkes Bjb, 09092009)

Sekadar Rasa

Sekadar Rasa

Ahh!
Apa yang bisa kau harapkan dari sebentuk hati yang penuh kesalahan ini. Sementara, waktu hanyalah sederetan peristiwa yang terekam, mengendap, sebentar kemudian menguap menghantarkan padatnya asap rokok ini ke udara lamunanku
Atau mungkin,
kau berharap kebijaksanaan lahir dari tiap kesalahan yang terjadi.
Entahlah!

Tidak, ini cuma sekadar perasaan seorang buta
ketika meraba-raba dinding tajmahal yang gemerlap
saat hujan menerpa.
Hanya tempat berteduh
Ya, hanya tempat berteduh
seperti di rumahrumah biasa
Bahkan,
tak ada beda antara tajmahal dengan gubuk-gubuk
kumuh di pinggir sungai ini.

Kelua, 02022010

Memijar dalam Titik Sepi

Memijar dalam Titik Sepi

Aku telah bosan
Hanya merayap-rayap di dinding kamarmu
Seperti cecak, memburu senyum dari sudut ke sudut
Dinding batu dingin beku

Aku lelaki dalam titik sulit
Selalu terlena oleh dongeng cinta
Memilih beku, bukan batu
Ini bukan repertoar Shakespeare
– terlalu indah, dramatis, tapi mungkin –

Mari menari bersama. Kita rayakan dengan arak-arak
yang kupesan langsung dari sorga,
kita setubuhi malam ini dengan hayal
kita luruhkan segala dengan dengus gemuruh
mari kita memijar dalam titik sepi, sembari menjilati
bibir malam yang tak kunjung subuh

ludah-ludahku berhamburan mengucap namamu,
rinduku semakin parau menghitung butiran tasbih
tak sua makna senyummu yang kosong
sumpah serapah mulai berloncatan tak tentu arah
semua muncrat berbaur dengan aroma rokok yang tinggal separuh.

Seekor cecak terus memperhatikan di dinding kamar
dalam titik sulit

Bjm, 140204