Benarkah Hikayat Banjar Dikarang oleh Orang Banjar?


Ini hanyalah sebuah kegamangan dalam hati saya.  Setelah saya cermati cerita yang ada dalam Hikayat Banjar, ada sebuah pertanyaan yang lahir dan sampai saat ini belum terjawab.  Benarkah naskah hikayat ini asli karangan orang Banjar (sastra Banjar) meskipun sekarang diakui sebagai milik orang Banjar? Hal ini didasarkan atas keganjilan-keganjilan muatan luar Banjar dalam naskah hikayat ini, antara lain:

a. Nama-nama tokoh dalam Hikayat Carita Raja Banjar dan Raja Kota Waringin bukan merupakan nama asli atau khas daerah Banjar sekalipun sudah dijelaskan di awal-awal hikayat ini bahwa raja-raja Nagara Dipa, Nagara Daha dan Islam Banjarmasih serta Martapura adalah keturunan raja Majapahit di Jawa setelah migrasi orang Keling Jawa bernama Ampu Jatmaka dan keluarganya.

b. Dalam cerita sastra lisan Banjar tidak pernah ditemukan perihal pembunuhan (baik membunuh dan dibunuh serta bunuh diri) yang merupakan ciri khas sastra lisan Hindu Jawa. Dalam Hikayat ini ditemukan tujuh kali peristiwa pembunuhan, yaitu:
1. Tragedi pembunuhan oleh Lambu Mangkurat pada kemenakannya Bangbang Sukmaraga dan Bangbang Patmaraga terutama pada alinea ke-70.
2. Tragedi bunuh diri Ampu Mandastana dan istrinya setelah mengetahui anaknya mati dibunuh Lambu Mangkurat.
3. Tragedi bunuh diri yang dilakukan oleh Aria Malingkun dan istrinya mendengar kematian anaknya Dayang Diparaja setelah dibedah Lambu Mangkurat.
4. Si Saban membunuh maharaja Mangkubumi atas suruhan Pangeran Tumanggung.
5. Akhirnya atas siasat licik Pangeran Mangkunagara, Raden Rangga Kasuma dihukum bunuh.
6. Tragedi pembunuhan anak dan kemenakan Kyai di Podok oleh Biaju.
7. Raden Kasuma Nagara mati dibunuh si Randah ketika bermain wayang. Namun akhirnya si Randah dibunuh pula oleh Kyai Tanuraksa atau Kyai Tumanggung Raksanagara.

c. Setiap kali sebelum raja dilantik, terlebih dahulu disiramkan air ke kepalanya (berdudus) dan dipasangkan mahkota. Sedangkan pada saat memerintah, raja-raja di Banjar sejak kerajaan Nagara Dipa hingga kerajaan Banjar Islam di Martapura harus mengikuti adat Raja Majapahit (Jawa).

d. Adanya legitimasi bahwa raja-raja Banjar merupakan keturunan Raja Majapahit dibuktikan melalui bahasa yang digunakan dalam hikayat ini yang banyak dimasuki unsur bahasa Jawa dari awal hingga akhir Hikayat Carita Raja Banjar dan Raja Kota Waringin. Inilah sebenarnya temuan-temuan Hermeneutika saya saat membaca hikayat ini.

e. Adanya pemasukan cerita mirip ‘Sangkuriang’ asal mula gunung Tangkuban Perahu.

Dari beberapa hal tersebut, tampak jelas perlu pengkajian mendalam dari rekan-rekan. Baik dari kalangan akademik (skripsi, tesis, disertasi), maupun dari kalangan umum, pun dari kalangan para ahli sastra daerah, arkeolog, dan pecinta/rakyat Banua Hujung Tanah pada khususnya.

11 thoughts on “Benarkah Hikayat Banjar Dikarang oleh Orang Banjar?

      • Pertanyaan saya malah kok bisa? Dapatkan sebuah cerita rakyat dipaksakan dari luar budaya kita tanpa persetujuan rakyat kita?

        Bukankah Banjar dsk mengalami masa2 kemerdekaan ratusan tahun sebelum dikalahkan belanda. Setelah dikalahkan belanda pun apakah bisa/terbukti belanda menyusupkan hikayatnya utk menjajah banjar?

      • Suku-suku Dayak di wilayah Barito mengangkat Pangeran Antasari (Gusti Inu Kartapati) sebagai raja dengan gelar Panembahan Amiruddin berkedudukan di Puruk Cahu (Murung Raya), setelah mangkat beliau dilanjutkan oleh putranya yang bergelar Sultan Muhammad Seman.

        Bahkan saat masa kerajaan Islam ketika Banjar dsk ratusan tahun sudah lepas sekali dari tekanan politik Jawa, pemimpin Banjar memakai gelar ‘Pangeran’ dan Gusti Inu Kartapati (Gusti > bhs Jawa, Inu Kertapati > nama pangeran Kediri abad 12). Dua nama dan gelar yg menunjukkan mereka masih ingat sbg keturunan Jawa.

        Jangan memahami jawa sebagai penjajah an sich tp jg pemberi saham budaya dan keturunan bangsawan saudara2 dr Banjar…

  1. orang jawa datang ke banua kita penuh dengan sopan santun,,,, tapi hati hati, setelah mereka mengenal kita,mereka inginkan kita selalu menurut kehendaknya,dengan berbagai cara ia inginkan sesuatu, orang jawa memang manusia paling licik,serakah,munafik … JAWA = PENJAJAH

    • Jujur, tenyaman bekawan lawan orang dayak pada lawan orang jawa. Orang jawa nih kada mau jujur, bisa banar besikap baik. Mun Dayak dasar ramah, tapi kada mau bepadah B mun di dalam hatinya A

  2. Hikayat Banjar
    Hikayat Banjar pernah diteliti dan diedit oleh Johannes Jacobus Ras, orang Belanda kelahiran Rotterdam tahun 1926 untuk disertasi doktoralnya di Universitas Leiden. Promotornya adalah Dr. A. Teeuw.
    Sepenggal kisah dalam Hikayat Banjar:
    “ Maka dicarinya Raden Samudera itu. Dapatnya, maka dilumpatkannya arah parahu talangkasan. Maka dibarinya jala kacil satu, baras sagantang, kuantan sabuah, dapur sabuah, parang sabuting, pisau sabuting, pangayuh sabuting, bakul sabuah, sanduk sabuting, pinggan sabuah, mangkuk sabuah, baju salambar, salawar salambar, kain salambar, tikar salambar. Kata Aria Taranggana: “Raden Samudera, tuan hamba larikan dari sini karana tuan handak dibunuh hua tuan Pangeran Tumanggung. Tahu-tahu manyanyamarkan diri. Lamun tuan pagi baroleh manjala, mana orang kaya-kaya itu tuan bari, supaya itu kasih. Jangan tuan mangaku priayi, kalau tuan dibunuh orang, katahuan oleh kaum Pangeran Tumanggung. Jaka datang ka bandar Muara Bahan jangan tuan diam di situ, balalu hilir, diam pada orang manyungaian itu: atawa pada orang Sarapat, atawa pada orang Balandean, atawa pada orang Banjarmasih, atawa pada orang Kuwin. Karana itu hampir laut maka tiada pati saba ka sana kaum Pangeran Tumanggung dan Pangeran Mangkubumi, kaum Pangeran Bagalung. Jaka ada tuan dangar ia itu ka sana tuan barsambunyi, kalau tuan katahuannya. Dipadahkannya itu arah Pangeran Tumanggung lamun orang yang hampir-hampir itu malihat tuan itu, karana sagala orang yang hampir itu tahu akan tuan itu. Tuan hamba suruh lari jauh-jauh itu”. Maka kata Raden Samudera: “Baiklah, aku manarimakasih sida itu. Kalau aku panjang hayat kubalas jua kasih sida itu.” Maka Raden Samudera itu dihanyutkannya di parahu kacil oleh Aria Taranggana itu, sarta air waktu itu baharu bunga baah. Maka Raden Samudera itu bakayuh tarcaluk-caluk. Bahalang-halang barbujur parahu itu, karana balum tahu bakayuh. ”
    —J.J. Ras, Hikajat Bandjar: A Study in Malay Historiography.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s