PICIS MIMANG

PICIS MIMANG

Oleh: TumanggungArga Sandipa BatanggaAmas

(Admin Grup FB: BUBUHAN KULAAN URANG ALAI BORNEO)

BANDA-BANDA BA'APUAH BUBUHAN URANG BORNEO "picis mimang"

Banda nangini tamasuk banda langka, lantaran ada urang nang mamadahakan kalunya banda nangini tumatan karajaan gaib. Mandapatakannya gen harus balampah wan puasa dahulu. Ngaran banda ni tie PICIS MIMANG, bubuhan kula-kula barataan bisa haja ada nang hudah tau luku wan banda naya tie.
Banda nangini karancakannya ada dua buting (bagampir), kadua-duanya babantuk bulat kaya duyit benggol wan di sakuliling pinggirnya ada ukiran kaya kaligraf. Sabuting nang ukuran diamitirnya kira-kira 4 cm ada gambar salah saikung tukuh punakawan di dunia pawayangan, yaitu Semar. Disubalahnya ada gambar Gunungan di dunia pawayangan jua. Kalunya nang sabutingnya tahalui ukuran diamitirnya kira-kira 3 cm di subalah-manyubalahnya ada gambar ukiran kaligrafi (wafaq). Baca lebih lanjut

MINYAK BINTANG

MINYAK BINTANG
Oleh: TumanggungArga Sandipa BatanggaAmas
(Admin Grup FB: BUBUHAN KULAAN URANG ALAI BORNEO)

Banda-Banda Baapuah Borneo "Minyak Bintang"

Jakanya ada panilitian nang khusus mangklasifikasi macam-macam banda ba’apuah, kira-kira di Indoensia nang paling banyak bangat baisian banda ni tu. Salah satu pulau nang baisi macam-macam banda ba’apuah ni tu yaitu di Pulau Borneo na ya. Janis benda-benda ba’apuah nang dimaksud tu tie macam-macam bantuknya, ada nang tumatan kayu atawa wasi ada jua nang bantuknya cair nang tumatan minyak, tantunya kagunaannya gen babida jua.

Salah satu banda ba’apuah nang babantuk cair ni tie nang tarkanal di Borneo yaitu “Minyak Bintang” ada jua urang nang mangaraninya “Minyak Rambai Bintang”. Apuah minyak ni tie supaya urang nang mauntal minyak na ya tahan gantal, tahan timpas, tahan sodok (kabal dari sanjatan tajam). Baca lebih lanjut

MANDI TAGUH

“MANDI TAGUH”
Oleh: Om’Cing Hariez (Admin FB: Komunitas Pemerhati Adat dan Budaya Indonesia)
Masyarakat Banjar kaya dengan berbagai fenomena dan ritual budaya yang bersifat khas. Salah satu di antaranya adalah ritual mandi taguh atau mandi kebal, yang dilakukan untuk mendapatkan kekebalan tubuh terhadap senjata tajam maupun senjata api.

Dalam tutur sejarah lisan Banjar, tokoh yang terkenal memiliki dan dianggap sebagai ikon dalam ilmu kekebalan tubuh dimaksud adalah Datu Karipis, yang kebal kulitnya, tahan dari senjata tajam maupun senjata api dan dikatakan seperti besi badannya. Datu Karipis berasal dari daerah Muning, Tatakan, Rantau. Oleh masyarakat Muning, dia diyakini sebagai salah seorang murid (murid yang keempat) dari Datu Suban, yang merupakan mahaguru dari para datu di Muning. Baca lebih lanjut