DATU TUNGKARAN

DATU TUNGKARAN
Kisah Rakyat Matan Kabupaten Tanah Laut, Pelaihari

Datu Tungkaran atawa Datu Ingsat naya bagana di dairah Campaka, Kabupatin Tanah Laut. Sidin ne tamasuk urang sakti mandraguna. Manurut kisah urang tuha, sidin ne bisa bahilang, bajalan di atas banyu, wan masih banyak lagi kaharatan sidin.

Kisahnya, waktu itu imbah sumbahyang Juhur, datu ne kadatangan urang matan Tanah Jawa. Datu juwa pang di daerahnya, sidin bangaran Datu Mastanian. Sidin di Jawa jar habar banyak juwa beisi ilmu kasaktian nang harat. Baca lebih lanjut

Syair Saraba Ampat

Syair Saraba Ampat
(Datuk Sanggul)

.: hormat dan takjimku

____________________________

Allah jadikan saraba ampat
Syari’at tharikat hakikat makrifat
Menjadi satu di dalam khalwat
Rasa nyamannya tiada tersurat

Huruf ALLAH ampat banyaknya
Alif I’tibar dari zatNya
Lam awal dan akhir
sifat dari asmanya isyarat dari afalNya

Jibril Mikail malaikat mulia
Isyarat sifat Jalal dan Jama
lIzrail Israfil rupa pasangannya
I’tibar sifat Qahar dan Kamal
Baca lebih lanjut

DATU NIHING

DATU NIHING
Oleh: Fahruraji Asmuni
Dialihbahasakan dari Bahasa Indonesia ke Bahasa Banjar oleh:
(Admin Grup FB: BUBUHAN KULAAN URANG ALAI BORNEO)

Zaman bahari dahulu di pagunungan Maratus ada urang tuha bangaran Datu Nihing. Pas lagi anum sidin katuju banar madam ka kampung-kampung nang jauh gasan mancari ilmu. Sidin suah baguru wan Panglima Burung di Kalteng, wan Panglima Antang di Kaltim, wan Panglima Ambih di Kalbar jua wan Patih Ampat di Kalsel. Jadi kada hiran amun Datu Nihing nangintu sakti banar urangnya, sidin bisa manarabang akan Mandau, mamarang maya, taguh, mangganali wan mahalusi awak, gancang, kawa bahinak dalam banyu, kawa bajajak di atas daun wan ahli batatamba. Datu Nihing ni ada baisi kabiasaan “Mangayau” satiap bulan April, nang jadi sasaran adalah kakanakan, ulih karana itu bila bulan April banyak kakanak hilang atau bila dapat kada bakupala lagi. Baca lebih lanjut

KESAH DATU ALA

“KESAH DATU ALA”
Oleh: Tumanggung Sandipa Batangga Amas
(Admin FB: BUBUHAN KULAAN URANG ALAI BORNEO)
purnama_bjm@plasa.com

Zaman dahulu kala di Alabio (HSU) pernah hidup dua suami istri. Mereka disebut orang Banjar tamanang (tidak punya anak). Yang suami bernama Ala, pekerjaan beliau ini adalah seorang tabib. Yang isteri bernama Diyang. Sang isteri ini sangat setia membantu sang suami menyediakan ramuan-ramuan dan alat-alat yang digunakan sang suami untuk menyembuhkan orang sakit.

Mereka berdua ini memiliki peliharaan dua ekor burung beo (burung tiung). Dua ekor burung tersebut, kalau Datu Ala lagi menyembuhkan orang, burung beo tersebut selalu memberi tanda: apakah penyakit orang tersebut mampu atau tidak untuk disembuhkan, apakah panyakit orang tersebut mudah atau susah untuk disembuhkan, atau apakah penyakit orang itu lantaran bakteri, virus, kuman, atau lantaran gangguan makhluk gaib. Baca lebih lanjut