MELACAK ARSITEKTUR KERATON BANJAR

MELACAK ARSITEKTUR KERATON BANJAR
Bani Noor Muchamad dan Naimatul Aufa
Staff Pengajar Jurusan Arsitektur FT-Universitas Lambung Mangkurat
e-mail: archi_kal@yahoo.com

Gunadi Kasnowihardjo
Kepala Balai Arkeologi Banjarmasin

ABSTRAK
Sebagai kerajaan yang besar, Kerajaan Banjar tentunya memiliki peninggalan arsitektural. Sangat disayangkan hingga saat ini tidak ditemukan serta diketahui dimana lokasi Keraton Banjar dan bagaimana bentuk arsitekturalnya. Sehubungan dengan hal itulah penelitian ini dilaksanakan, dan melalui kolaborasi antara sejarah, arkeologi dan arsitektur, diharapkan dapat menguak tabir yang selama ini belum ada yang mengangkat dan membicarakannya. Diakibatkan minimnya tinggalan arkeologis, upaya melacak arsitektur Keraton Banjar sangat sulit dilaksanakan. Walaupun demikian, upaya masih dapat dilaksanakan melalui berbagai sumber, yaitu; sumber sejarah Kerajaan Negara Daha, sumber sejarah Kotawaringin, sumber sejarah Kerajaan Banjar, dan sumber dari relief candi masa kerajaan Majapahit. Berdasar pendekatan tersebut diperoleh sketsa (bersifat spekulatif) bentuk arsitektural Kraton Banjar.

Kata kunci: kerajaan banjar, keraton banjar, tinggalan arkeologis.

ABSTRACT
As a big kingdom in the era, Kingdom of Banjar of course had its own heritage in architecture. Unfortunately, the exact location of Keraton Banjar has never been found as well as its form. Therefore, through collaboration among local experts in history, archaeology, and architecture it is expected that the research could reveal the whereabouts.Due to limited artifacts, the effort to trace the real Banjarese architecture is almost impossible. However, many other sources such as history of Daha Kingdom, Kotawaringin, and relief on temples from Majapahit era are believed would be useful in order to find this architecture. Based on the approach a speculative sketch has been produced and considered the most possible Banjarese architecture ever.

Keywords: kingdom of banjar, keraton banjar, artifacts.

Silakan DOWNLOAD untuk membaca hasil penelitiannya

SEJARAH ERAU

SEJARAH ERAU

Jangan Marah Kalau Di Semprot Dengan Air

ERAU adalah salah satu budaya Masyarakat Dayak yang ada di Propinsi Kalimantan Timur. Biasanya acara adat Erau ini diselenggarakan satu tahun sekali di Kabupaten Kutai Kartanegara (Tenggarong). Pada acara ini dihadiri oleh semua Suku Dayak yang ada di Pulau Kalimantan, termasuk Suku Dayak yang berada di wilayah Malaysia (Serawak dan Kucing).

Erau merupakan kegiatan atau acara besar yang banyak mengandung makna yang bersifat sakral, ritual, dan juga bersifat hiburan. Erau tersebut asal katanya dalam bahasa Kutai “EROH” yang artinya ramai, riuh, ribut, suasana yang penuh suka cita. Suasana yang ramai, riuh rendah tersebut dalam arti banyaknya kelompok/orang-orang yang mempunyai hajat untuk ikut pada upacara tersebut. Baca lebih lanjut

Putri Banjar di Tanah Dayak

Putri Banjar di Tanah Dayak
Oleh: Dr. Marko Mahin, MA.
Sumber: http://sutantioeka.blogspot.com/


Bangunan berwarna kuning berbentuk rumah adat Banjar itu, memang agak tersembunyi di balik rimbunan pohon karet yang tumbuh subur. Kalau kita bepergian dari Banjarmasin ke Tamiang Layang dan melintasi Desa Jaar, bangunan itu tidak tampak dari jalan raya. Sebuah bangunan sekolah dasar akan menghalangi pandangan kita. Menurut tetuha adat di Desa Jaar, di dalam bangunan berbentuk rumah adat Banjar itu terdapat pusara Putri Mayang Sari. Ia adalah putri Sultan Banjar yang pernah menjadi pemimpin di Tanah Dayak Ma’anyan. Karena itu bagi orang Dayak Maanyan, bangunan unik itu mempunyai arti dan makna tersendiri.

Tulisan ini bertujuan memaparkan hubungan antara Urang Banjar dan Urang Ma’anyan yang bersumber dari tradisi lisan. Dalam mengumpulkan data untuk bahan tulisan ini, saya (Pdt. DR. Marko Mahin, MA.) dibantu Pdt.Hadi Saputra Miter, S.Th putra Dayak Ma’anyan asal Tamiang Layang, alumnus STT-GKE Banjarmasin.
Putri Mayang Sari Menurut sejarah lisan orang Dayak Ma’anyan, Mayang Sari yang adalah putri Sultan Suriansyah yang bergelar Panembahan Batu Habang dari istri keduanya, Noorhayati. Putri Mayang Sari dilahirkan di Keraton Peristirahatan Kayu Tangi pada 13 Juni 1858, yang dalam penanggalan Dayak Ma’anyan disebut Wulan Kasawalas Paras Kajang Mamma’i. Sedangkan Noorhayati sendiri, menurut tradisi lisan orang Dayak Ma’anyan adalah perempuan Ma’anyan cucu dari Labai Lamiah, tokoh mubaligh Suku Dayak Ma’anyan.
Putri Mayang Sari diserahkan oleh Sultan Suriansyah kepada Uria Mapas, pemimpin dari tanah Ma’anyan di wilayah Jaar Sangarasi. Dituturkan, dalam kesalahpahaman Pangeran Suriansyah membunuh saudara Uria Mapas yang bernama Uria Rin’nyan yaitu pemimpin di wilayah Hadiwalang yang sekarang bernama Dayu. Akibatnya, Sultan Suriansyah terkena denda Adat Bali, yaitu selain membayar sejumlah barang adat juga harus menyerahkan anaknya sebagai ganti orang yang dibunuhnya. Baca lebih lanjut

BUAH KAPAYANG

Buah Kapayang

(Pangium edule Reinw)

Oleh: Asrama Ipmaba GawiSabarataan Yogyakarta

Sumber Foto : Nanang Maulana_Murung, Haruai (Tabalong)

Naa… Sa-Nusantara’an pasti tahu kalu lawan paribahasa “mabuk kapayang”, tapi banyak lagi nang kada tahu (suah malihat) lawan buah yang dimaksud dalam paribahasa nitu… Ini pang nah buah Kapayang nang hanyar diputik matan rapunnya.

* Biji Kepayang, kluwek, keluwek, keluak, atau kluak (Pangium edule Reinw. ex Blume; suku Acariaceae, dulu dimasukkan dalam Flacourtiaceae)
adalah tumbuhan pohon nang tumbuh liar atau satengah liar. Orang Sunda manyambatnya picung atau pucung (kayitu jua sabagian urang Jawa Tengah) mun di Toraja disambat panarassan.

* Bijinya, nang baisi salut biji kawa dimakan, bila mantah beracun banar karena mangandung Asam Sianida konsentrasi tinggi. Mun kabanyakan mamakan kawa maulah pusing/mauk/mabuk.
Mun dimirip-miripakan lwn buah nang lain hampir sama nang kaya Jaring/Jengkol cara maulah, manetralisir, atau mamasaknya, mun dipasar biasanya dijual urang nang sdh jadi masak (tinggal makan lawan tumbukan baras basangrai)…Nyam..Nyam… hehehe

* Biji Kapayang (keluwek) biasanya dipakai sabagai bumbu dapur masakan nang maulah warna hirang pada rawon, daging bumbu kluwek, brongkos, serta sup konro.

Sumber Foto : Nanang Maulana_Murung, Haruai (Tabalong).

Tradisi Ngayau bagi Suku Dayak di Kalimantan

TRADISI NGAYAU BAGI SUKU DAYAK DI KALIMANTAN
Oleh: TumanggungArga Sandipa BatanggaAmas
(Admin Grup FB: Komunitas Pemerhati Adat dan Budaya Suku Bangsa Indonesia)

Ngayau merupakan tradisi Suku Dayak yang mendiami pulau Kalimantan, baik Dayak yang tinggal di Kalimantan Barat maupun Kalimantan lainnya. Iban dan Kenyah adalah dua dari suku Dayak yang memiliki adat Ngayau. Pada tradisi Ngayau yang sesungguhnya, Ngayau tidak lepas dari korban kepala manusia dari pihak musuh. Citra yang paling populer tentang Kalimantan selama ini adalah yang berkaitan dengan berburu kepala (Ngayau). Karya Bock, The Head Hunters of Borneo yang diterbitkan di Inggris pada tahun 1881 banyak menyumbang terhadap terciptanya citra Dayak sebagai “orang-orang pemburu kepala” (Saunders, 1993:23).

Dalam tradisi orang Dayak Lamandau dan Delang di Kalimantan Tengah, mengayau dari kata “kayau” atau “kayo'; yang artinya mencari. Mengayau artinya mencari kepala, Ngayau adalah orang yang mencari kepala.

Baca lebih lanjut

SARANG SAMUT

SARANG SAMUT

Oleh: TumanggungArga Sandipa BatanggaAmas

(Admin FB: BUBUHAN KULAAN URANG ALAI BORNEO)

UBAT-UBATAN TRADISIONAL BUBUHAN URANG BORNEO (SARANG SAMUT)

Sarang samut baisi ngaran ilmiahnya myrmecodia pendans . Tumbuhan naya dasar bubujuran sarang samut lantaran di dalamnya nintu ada nang ngarannya labirin nang dijadikan bubuhan samut liang hagan baraktivitas. Kada kita sangka kalunya sarangnya nintu kawa hagan ubat macam-macam panyakit tamasuk panyakit nang ganas.
Sarang samut naya diulah urang hagan campuran bubur wan ada jua nang diminum hagan maningkatakan imunitas awak. Salain nintu, banyak jua nang mangguna’akan hagan ubat panyakit dalam. Apuah alami nang ada di sarang samut nintu ada kandungan zat-zat aktif nang kaya antioksidan, polifenol, wan glikosida. Talu buah zat naya mambantu bangat ka awak kita hagan manguntrul macam-macam panyakit maut. Salah sabutingnya imuno stimulan hagan manambah kakabalan awak. Baca lebih lanjut

Kongres Budaya Banjar II

Kongres Budaya Banjar II

Kongres Budaya Banjar II

Tema : Manahapi Kebudayaan Banjar Gasan Sasangga Banua
Jadwal kegiatan :

Minggu, 4 April :
Baarak Budaya Banjar dan Prosesi Pembukaan
(Depan Mahligai Pancasila sampai ke depan gubernuran)

4 s.d. 7 April :
Pemeran Benda Bersejarah, Seni, Kerajinan, dan Kuliner Banjar
Karasminan Seni dan Budaya (20.00 s.d 23.00)
(Gedung Sultan Suriansyah dan Taman Budaya)

5 s.d. 7 April :
Diskusi Budaya
(Hotel Banjarmasin Internasional)

Rabu, 7 April :
Launching album Lagu Banjar Band Radja
Pentas Opera Van Banjar (Malam Penutupan)
(Gedung Sultan Suriansyah)

Penyelenggara :
Dinas Pemuda, Olahraga, Kebudayaan, dan Pariwisata
Provinsi Kalimantan Selatan
Tahun 2010